Miliki Hati Yang Siap

0
57

Lukas 2:8-12 (TB) Di daerah itu ada gembala-gembala yang tinggal di padang menjaga kawanan ternak mereka pada waktu malam. Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan di dekat mereka dan kemuliaan bersinar meliputi mereka dan mereka sangat ketakutan. Lalu kata malaikat itu kepada mereka: “jangan takut, sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud. Dan inilah tandanya bagimu: Kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan lampin dan terbaring di dalam palungan.”

Tuhan selalu memakai orang yang memiliki hati yang siap.

Kenapa Tuhan ingin memakai para gembala yang sedang menjaga domba di padang dan memberitahukan kelahiran Yesus?

Kerana mereka memiliki hati yang siap. PERTAMA, kesiapan hati mereka dibuktikan melalui pengorbanan menjalankan pekerjaan sebagai penjaga domba dipadang jauh dari rumah kediaman mereka, tentu mereka terdedah pada cuaca panas sejuk, malam siang, bahkan bahaya yang datang tidak terduga melalui binatang buas pemangsa kambing domba mereka. Namun sesungguhnya mereka sudah siap untuk semua kemungkinan itu.

KEDUA,kesiapan hati mereka dibuktikan ketika mereka dengan rela bertindak pergi ke Betlehim menjumpai bayi Yesus. Walau pun jarak diantara Betlehim dan Yerusalem itu tidak jauh iaitu kira-kira dua kilometer sahaja, namun apabila hati tidak siap pergi sudah tentu mereka tidak akan rela berjalan pergi ke Betlehim, apa lagi dengan kambing domba yang harus ditinggalkan di padang sendirian. Mereka punya alasan yang kuat untuk tidak pergi menemui Yesus yang baru di lahirkan di Betlehim jika mereka tidak memiliki hati yang siap.

Terdapat dua pelajaran yang kita temui dari sikap para gembala yang menyebabkan mereka mampu datang menjumpai bayi Yesus di Betlehim: Yakni,

1. Mereka siap berkorban:

Mereka siap berkorban menjaga kambing domba mereka tidak peduli apa keadaan yang harus dialami. Selain daripada itu mereka juga siap meninggalkan kambing domba dipadang sendirian demi menjumpai bayi Yesus yang baru dilahirkan di Betlehim. Apakah kita memiliki hati yang siap berkorban demi datang menyembah Tuhan Yesus?

2. Mereka siap percaya:

Ketika malaikat memberitahu mereka bahawa pada malam itu Tuhan Yesus telah dilahirkan di Kota Daud di Betlehim, mereka tidak mempersoalkannya samada betul atau tidak kenapa dan bagaimana dan sebagainya. Mereka terus percaya kepada perkataan malaikat itu lalu berpakat dengan rakan mereka yang lain lalu bertindak berjalan ke Betlehim dan mereka pun berhasil menjumpai bayi Yesus.

Dan pasti mereka bukan sekadar menjumpai Yesus sahaja melainkan datang serta menyembah, kerana sebelum ini malaikat Tuhan sudah memberitahu mereka bahawa Yesus yang telah dilahirkan itu adalah juruselamat, iaitu Kristus Tuhan.

3. Mereka siap bertaat:

Walau pun Malaikat Tuhan hanya berkata kepada para gembala itu “inilah tandanya bagimu: “kamu akan menjumpai seorang bayi dibungkus dengan lampin dan terbaring didalam palungan, namun mereka terus percaya dan mengerti bahawa Tuhan menghendaki mereka pergi ke Betlehim untuk menjumpai Yesus lalu mereka pun taat pada perkataan malaikat itu, lalu mulai melangkah jalan menuju ke Betlehim.

Milikilah hati yang siap. Siap berkorban, siap percaya, siap bertaat. Taati apa yang Tuhan katakan. Jika Tuhan katakan lakukanlah yang baik maka jauhilah yang jahat. Jika Tuhan katakan kasihilah sesamamu manusia maka janganlah membenci, jangan memfitnah, jangan berdendam, dan janganlah berbuat yang jahat kepada mereka.

Jika Alkitab mengatakan kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap hatimu, segenap jiwamu, segenap kekuatanmu, dan segenap akal budimu, maka berusahalah melakukan apa yang Tuhan kehendaki kerana hal itu menunjukkan bahawa kita benar-benar mengasihi Tuhan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here