Membaca Alkitab Bukan Sekadar Ingin Tahu

0
26

John Piper berkata, “Saya sudah menghabiskan hampir seluruh masa hidup saya untuk mendorong orang lain mengejar kepuasan tertinggi mereka dalam Tuhan. Saya berpendapat bahwa menyelamatkan iman kepada Yesus Kristus tidak hanya menghasilkan buah sukacita saja, tapi lebih dalam lagi, itulah jenis sukacita kita. Teguh berakar pada iman bererti merasa puas dengan segala sesuatu di dalam Tuhan Yesus.”

Sebagaimana teladan hidup yang dilakukan seorang pejuang doa yang penuh belas kasihan seperti George Muller, John Piper juga berusaha melakukan hal yang sama. Salah satu ucapan George Muller yang paling berkesan baginya adalah saat dia menyampaikan bahwa,

“Saya melihat lebih jelas dari sebelumnya, bahwa bisnis pertama dan paling utama yang harus saya hadiri setiap hari adalah supaya memiliki jiwa yang bahagia di dalam Tuhan.”

Inilah yang membuat seorang John Piper berpikir soal cara bersukacita dan menikmati hadirat Tuhan. Salah satunya adalah membaca Alkitab bukan sekadar mencari informasi atau ingin tahu saja tapi lebih daripada itu. Berikut beberapa hal yang dia anjurkan.

1. Faham dengan  betul maksud firman Tuhan

Membaca Alkitab harus menghasilkan manfaat yang baik kepada jiwa dan fikiran. Karena itu bacalah Alkitab dengan tekun supaya bisa menemukan pemahaman yang tepat sebelum kita menafsirkan sendiri soal arti ayat yang kita baca. Ibaratnya, kita harus kenal dulu siapa Tuhan itu sebelum kita boleh mengasihi Dia. Jadi, perlu ditekankan sekali lagi bahwa membaca Alkitab bukan hanya sekadar untuk melihat tapi kita juga harus menikmatinya.

2. Jangan menafsirkan firman Tuhan dengan intelektulisme atau emosional semata

Intelektualisme dan emosionalisme seperti pedang bermata dua. Bolej jadi bermanfaat dan boleh juga menyesatkan. John Owen pernah berkata bahwa emosi hati harus berakar dan dibentuk oleh kebenaran yang berasal dari firman Tuhan.

Ketika hati kita dicengkeram oleh doktrin yang dibentuk di dalam fikiran, maka kita memerlukan pengertian yang benar baik melalui fikiran dan perasaan melalui pemahaman soal firman Tuhan. Kita mungkin boleh berdiskusi di dalam pikiran kita sendiri, melontarkan pendapat dan idea yang cemerlang, tapi jika hal itu tidak bersumber dari cara pandang Tuhan sendiri maka itu hanya akan menjadi sekadar cara pandang manusia saja.

3. Membaca sembil menikmatinya

Kita mencari kebenaran melalui Alkitab supaya kita boleh menikmati kemuliaan Tuhan. Kita membaca Alkitab karena kita ingin menjadi seseorang yang penuh kasih. Tapi tujuan utama dari membaca Alkitab bukan hanya itu saja, kita membaca Alkitab supaya kita tumbuh dalam sifat kebenaran firman Tuhan. kita membaca Alkitab supaya kita dapat menikmatinya.

4. Menikmati semua isi Alkitab baik yang tidak menyenangkan maupun yang menyenangkan

Tuhan tidak hanya menggunakan emosi yang menyenangkan sebagai tanggapan untuk menunjukkan kemuliaan-Nya. Tapi Tuhan juga memakai emosi yang menyakitkan, seperti ketika sejumlah ayat di dalam Alkitab menyebutkan Allah itu murka, marah dan sebagainya. Tuhan memakai baik hal yang menyakitkan dan juga menyenangkan untuk mendisiplinkan kita bahkan ketika kita berdoa, Dia tak segan-segan untuk menghukum kita hanya supaya kita tidak lagi jatuh dalam dosa.

Mungkin selama ini kamu masih mempunyai kebiasaan memilih-milih pasal atau ayat Alkitab yang harus kamu baca, itu bukanlah pilihan yang tepat untuk belajar tentang kebenaran firman Tuhan. Tapi bagaimana kita konsisten membaca semua isi Alkitab, itulah yang paling penting.

5. Bacalah dengan penuh ghairah

Membaca Alkitab bukan hanya untuk melihat kemuliaan Tuhan saja. Tidak juga hanya sekadar belajar dan mengetahui atau mengumpulkan informasi. Tapi bacalah dengan satu ghairah yang besar bahwa firman Tuhan akan memberikanmu sesuatu yang lebih besar dari itu. Misalnya, bahwa kebenaran itu pada dasarnya menyakitkan sebagaimana Tuhan menyebutkan bagaimana bayi-bayi di sembelih di Betlehem (Matius 2: 16). Tentu saja kita akan merasa marah dan sedih dengan hal itu. Tapi demikianlah semua kebenaran itu jelas-jelas terungkap di dalam Alkitab.

Tuhan Yesus Memberkati

Sumber : John Piper/Desiringgod.org

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here